Skip to content

DAMPAK KENAIKAN HARGA IKAN SEGAR TERHADAP KESEJAHTERAAN NELAYAN

05/02/2010

KAJIAN SINGKAT

DAMPAK KENAIKAN HARGA IKAN SEGAR TERHADAP KESEJAHTERAAN NELAYAN

Oleh : Suhana[1]

Kepala Divisi Riset dan Kebijakan Ekonomi Kelautan

Pusat Kajian Sumberdaya Kelautan dan Peradaban Maritim

Publikasi Badan Pusat Statistik awal Februari ini menunjukan bahwa sumbangan inflasi ikan segar pada bulan Desember 2009 dan Januari 2010 mengalami peningkatan, yaitu dari 0,03 persen menjadi 0,07 persen. Nilai inflasi ikan segar tersebut lebih tinggi (0,01 persen) jika dibandingkan dengan inflasi bulan januari pada tahun 2009, yaitu 0,06 persen (Lihat Tabel 1). Inflasi tersebut terjadi diakibatkan meningkatnya harga ikan segar dipasar nasional. Kalau dilihat dari kondisi perikanan saat ini, kenaikan harga ikan segar tersebut sangat wajar terjadi, karena sampai akhir Januari ini para nelayan masih banyak yang memilih untuk menyandarkan perahunya di pantai dari pada melaut dikarenakan cuaca yang belum bersahabat. Selain itu juga produksi ikan budidaya sampai saat ini belum dapat diandalkan untuk menjadi pengganti kebutuhan ikan segar di masyarakat, karena tingkat produksinya yang masih rendah.

Perkiraan penulis kenaikan inflasi ikan segar ini akan masih terjadi sampai akhir Februari 2010 ini, karena menurut perkiraan BMG, cuaca buruk di perairan Indonesia diperkirakan masih akan terjadi sampai akhir Februari. Selain itu juga berdasarkan kasus-kasus dalam lima tahun terakhir, biasanya pada pertengahan Februari, pada saat puncaknya musim hujan, para pembudidaya ikan nasional mengalami kegagalan panen akibat kematian masal. Sentra-sentra perikanan budidaya seperti di waduk Jatiluhur dan Cirata Jawa Barat, hampir setiap tahun pada saat rendahnya tingkat penyerapan sinar matahari diperairan tersebut ribuan ton ikan mati karena kekurangan oksigen dan pergerakan masa air dari dasar perairan yang membawa racun.

Tabel 1. Perkembangan Nilai Inflasi dan Deflasi Ikan Segar

No Bulan Inflasi Deflasi
Des-08 0,03
1 Januari 0,06
2 Pebruari 0,02
3 Maret 0,04
4 April 0,01
5 Mei 0,03
6 Juni 0,05
7 Juli 0,01
8 Agustus 0,06
9 September 0,06
10 Oktober 0,06
11 November 0,05
12 Desember 0,03
13 Jan-10 0,07
Sumber : Berita Resmi Statistik, edisi Bulan Januari 2009-Februari 2010

Dampak Terhadap Kesejahteraan Nelayan

Pertanyaan sekarang adalah apakah ada dampak kenaikan harga ikan segar tersebut terhadap kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan nasional. Secara logis pasti akan berdampak positif, karena secara otomatis dengan adanya kenaikan harga ikan segar pendapatan nelayan dan pembudidaya ikan akan mengalami peningkatan, dengan demikian kesejahteraan pun akan meningkat. Akan tetapi secara nyata di lapangan kenaikan harga ikan segar tersebut ternyata berdampak negatif terhadap kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan. Hal ini ditunjukan dengan terus menurunya nilai tukar nelayan dan pembudidaya ikan sampai akhir Desember 2009.

Publikasi BPS (Februari 2010) menunjukan bahwa nilai tukar nelayan pada bulan Desember 2009 terjadi penurunan sebesar 0,29 persen jika dibandingkan bulan November. Nilai tukar nelayan pada bulan Desember mencapai 105,28, sementara nilai tukar nelayan bulan November mencapai 105,60 (Lihat Gambar 1).

Gambar 1. Perkembangan Nilai Tukar Nelayan Tahun 2009

(Sumber : Berita Resmi Statistik, edisi Bulan Januari 2009-Februari 2010)

Penurunan tersebut lebih disebabkan oleh terus meningkatnya kebutuhan rumah tangga dan biaya produksi perikanan yang semakin tinggi, baik di nelayan maupun di para pembudidaya ikan. Biaya produksi nelayan pada saat cuara buruk seperti saat ini jauh lebih besar dibandingkan dengan biaya produksi pada saat cuaca yang tenang. Sementara itu biaya produksi para pembudidaya saat ini sangat tinggi karena harga pakan yang terus meningkat. Harga pakan di tingkat pembudidaya ikan saat ini sudah berada di atas  Rp. 260.000 persak. Hal ini juga terus diperparah dengan minimya permodalan yang dimiliki oleh nelayan dan pembudidaya ikan tersebut.

Kondisi ini memang sangat ironi, kenaikan harga ikan yang seharusnya dapat meningkatkan kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan tetapi pada kenyataannya tidak. Hal ini pun diperparah lagi dengan belum adanya kebijakan yang komprehensif dalam menangani kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan ini. Kebijakan dan program pemerintah saat ini lebih banyak diarahkan untuk meningkatkan harga jual ikan, tetapi tanpa diikuti dengan kebijakan dan program untuk menurunkan biaya produksi nelayan dan pembudidaya ikan. Misalnya kebijakan-kebijakan pemerintah lebih banyak membangun coldstorage dibandingkan dengan memperbaiki dan memperbanyak stasiun pengisian bahan bakar khusus nelayan dan pembudidaya ikan. Selain itu juga sampai saat ini belum terlihat adanya upaya serius untuk menekan harga pakan ikan dan mencari alternatif lain untuk menggantikan tepung ikan sebagai bahan baku pakan ikan.

Bahkan kalau kita melihat program Kementerian Kelautan dan Perikanan saat ini terlihat pemerintah kurang tanggap terhadap kondisi tersebut dan terkesan tidak memiliki arah pembangunan yang jelas. Hal ini dapat dilihat dari tidak adanya kesinambungan antara kebijakan menteri-menteri sebelumya dengan menteri saat ini.

Berdasarkan hal tersebut diatas, sudah saatnya pemerintah dalam upaya meningkatkan kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan untuk menyusun kebijakan yang lebih komprehensif dan berkesinambungan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk meningkatkan kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan, adalah pertama, terus meningkatkan mutu ikan segar yang dihasilkan oleh nelayan dan pembudidaya ikan sehingga harganya jauh lebih tinggi dari sekarang. Kedua, memperkuat industri pengolahan ikan nasional, hal ini dimaksudkan agar ikan hasil produksi nelayan dan pembudidaya ikan dapat terserap industri nasional.

Ketiga, penurunan biaya rumah tangga nelayan dan pembudidaya ikan, misalnya dengan meneruskan dan meningkatkan program biaya kesehatan dan pendidikan gratis untuk keluarga nelayan dan pembudidaya ikan. Hal ini sangat diperlukan karena dengan adanya program kesehatan dan pendidikan gratis para nelayan dan pembudidaya ikan dapat menginvestasikan biaya yang seharusnya untuk menjamin kesehatan dan pendidikan keluarganya untuk meningkatkan permodalan.

Keempat, penurunan biaya produksi perikanan. Misalnya dengan terus meningkatkan jumlah dan kwalitas pelayanan stasiun pengisian bahan bakar khusus nelayan dan pembudidaya ikan di seluruh wilayah Indonesia. Hal ini dimaksudkan agar para nelayan dan pembudidaya ikan dapat membeli bahan bakar solar sesuai dengan harga yang ditetapkan oleh pemerintah. Selain itu juga pemerintah perlu mendorong terwujudnya rumah-rumah pakan ikan yang dikelola oleh setiap kelompok pembudidaya ikan dengan bahan baku lokal. Sehingga mereka tidak tergatung lagi dengan pakan pabrik yang harganya jauh dari jangkauan mereka.

Kelima, dalam upaya menjaga kelestarian sumberdaya ikan laut, khususya ikan pelagis kecil (small pelagic) dan nilai ekonomis—karena harga pakan tinggi, pemerintah perlu mengembangkan perikanan budidaya untuk ikan-ikan jenis herbivore, seperti ikan nila (Tilapia), ikan detrivore, seperti ikan bandeng dan gurami, serta rumput laut. Sementara untuk ikan-ikan jenis carnivore seperti kerapu lebih baik dikurangi. Hal ini disebabkan ikan-ikan jenis herbivore dan detrivore tidak tergantung sama pakan pabrik. Sementara itu, menurut Daniel Pauly, untuk menghasilkan 1 kg daging ikan kerapu (atau ikan carnivore lainnya), bisa butuh 5 hingga 10 kg ikan rucah/small pelagic. Artinya kalau dalam jangka pendek ini pemerintah lebih banyak mengembangkan budidaya ikan jenis carnivore seperti kerapu sama dengan menguras sumberdaya ikan pelagis kecil yang ada di perairan laut Indonesia. Akan tetapi kalau pemerintah sudah dapat mengembangkan alternatif bahan baku pakan ikan selain tepung ikan dan menghentikan ketergantungannya sama impor, pengembangan budidaya ikan jenis carnivore ini perlu lebih dikembangkan lagi, karena memiliki daya saing lebih tinggi.

Alhasil kelima hal tersebut diatas hendaknya menjadi perhatian serius pemerintah dalam arah pembangunan kelautan dan perikanan kedepan, khususnya dalam jangka pendek ini. Dengan adanya kebijakan yang komprehensif dan berkesinambungan, dengan adanya kenaikan harga ikan diharapkan berdampak positif terhadap kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan nasional.

DAFTAR BACAAN

Berita Resmi Statistik, edisi Bulan Januari 2009-Februari 2010

Daniel Pauly, 2006. On the Multiple Uses of Forage Fish: From Ecosystems to Markets. Fisheries Centre Research Reports 14(3)120 pages © published 2006. ISSN 1198-6727


[1] Alamat elektronik : Blog : https://pk2pm.wordpress.com, http://suhana-ocean.blogspot.com, Email : suhanaipb@gmail.com, HP : 081310858708

Lampiran (Bentuk PDF)

kajian singkat – Kenaikan Harga Ikan dan Kesejahteraan Nelayan

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: