Skip to content

LAPORAN HASIL SEMENTARA SURVEY

02/05/2009

LAPORAN HASIL SEMENTARA SURVEY

“ARAH KEBIJAKAN KELAUTAN PASCA PEMILU 2009 DAN WOC”

A. Pendahuluan

Pembangunan kelautan di Indonesia selama tiga dasawarsa terakhir belum memberikan dampak yang signifikan terhadap upaya pengentasan kemiskinan yang secara makro ekonomi ditandai oleh penciptaan pertumbuhan ekonomi yang adil. Bidang kelautan selama periode waktu tersebut seolah-olah hanya menjadi pelengkap dalam konfigurasi pembangunan nasional. Oleh karena itu pendapat yang mengatakan bahwa saat itu telah terjadi marjinalisasi bidang kelautan menjadi tak terbantahkan. Mengapa hal ini terjadi ?  Karena, jika mereview kondisi perjalanan  bangsa sejak kemerdekaan maka kita sebagai bangsa belum memiliki sebuah visi bersama untuk membangunan kelautan ini dalam bentuk Ocean Policy, ocean economic maupun Ocean Governance.

Pemilu 2009 merupakan momentum untuk menuju pembangunan kelautan dan perikanan yang bertanggugjawab. Berdasarkan hal tersebut maka Pusat Kajian Pembangunan Kelautan dan Peradaban Maritim (PK2PM) bermaksud mengadakan survey arah kebijakan pembangunan kelautan pasca pemilu 2009 dan WOC.

B. Tujuan Survey

  1. Mengetahui pendapat dan harapan para pemangku kepentingan kelautan atas arah kebijakan kelautan pasca pemilu 2009;
  2. Mengetahui harapan para pemangku kepentingan terhadap kegiatan WOC 2009;

C. Sasaran

Sasaran survey ini dikhususkan bagi para pemangku kepentingan sektor kelautan yang memiliki akses terhadap internet.

D. Penyelenggara Survey

PK2PM mulai akhir April 2009 secara rutin akan mengadakan survey berkala dengan topik-topik tertentu bidang kelautan kepada para pemerhati kelautan yang memiliki akses terhadap internet. Hasil survey ini setiap minggunya akan kami sampaikan kepada publik melalui blog ini. Namun demikian hasil dari survey ini belum dapat dijadikan suatu kesimpulan dalam memandang suatu permasalahan. Hasil survey ini hanya sebagai bahan renungan kita semua dalam menentukan arah kebijakan pembangunan kelautan nasional di masa kini dan yang akan datang.

Dalam edisi pertama ini kami mengambil tema tentang “Arah Kebijakan Kelautan Pasca Pemilu 2009 dan WOC”. Berdasarkan hal tersebut kami sangat mengharapkan partisipasi aktif para pemangku kepentingan kelautan untuk senantiasa mengisi kuisioner survey yang telah kami sediakan di blog PK2PM dengan alamat https://pk2pm.wordpress.com.

E. Karakteristik Responden

Responden yang mengisi form survey berjumlah 5 orang dengan tingkat pendidikan perguruan tinggi. Artinya bahwa responden yang mengisi form kuisioner tersebut merupakan responden yang memiliki tingkat pengetahuan yang baik. Sementara itu berdasarkan jenis pekerjaannya, responden yang mengisi form survey tersebut semuanya bekerja di sektor swasta.

F. Pendapat Responden Atas Kebijakan Kelautan Nasional

Berdasarkan hasil survey, semua responden berpendapat bahwa pembangunan kelautan dan perikanan saat ini belum sesuai dengan kepentingan masyarakat. Para responden memandang bahwa hal ini disebabkan :

  1. Tidak adanya kebijakan yang melindungi nelayan tradisional, padahal merekalah yang memberikan kontribusi untuk konsumsi dalam negeri. Ketimbang Nelayan Modern yang berorientasi eksport;
  2. Pembangunan kelautan saat ini masih berpihak kepada kepentingan pengusaha, hal ini dapat dilihat dari kebijakan privatisasi di sektor kelautan dan perikanan sebagaimana diatur dalam UU No 27 tahun 2007 tentang wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;
  3. Saat ini, arah kebijakan kelautan lebih kepada komoditas politik. Artinya dominan menangani isu-isu politik dan bersifat “show”. Belum menyentuk dasar-dasar kebutuhan masyarakat pesisir mandiri. Contoh kasus penanganan illegalfishing ; dengan pengejaran kapal-kapal asing, namun disisi lain, pemerintah kurang mendorong/memberdayakan nelayan untuk mandiri dan memiliki kapasitas untuk mengarungi samudra sehingga secara langsung meningkatkan hasil tangkapan dan berarti pula meningkatkan tingkat pendapatan atau kesejahteraan. Jika masyarakat pesisir, memiliki kapabilitas (pengetahuan) dan kapasitas (permodalan). Maka, masyarakat pesisir berpeluang untuk maju dan berkembang, serta menghalau pelaku illegalfishing.
  4. Karena belum mengena pasa substansi dan hanya mengurusi pencurian ikan sehingga kesannya parsial. UU yang diproduksi oleh DPR dan pemerintah lebih untuk kepentingan pihak asing. Jadi masih banyak yang terabaikan, misalnya nelayan tradisional

Sementara itu kebijakan pembangunan kelautan dan perikanan yang disarakan oleh para respoden dalam lima tahun kedepan adalah :

  1. Perlindungan terhadap nelayan kecil, mengingat nelayan kita mayoritas adalah nelayan yang bermodalkan kecil;
  2. Moratorium perikanan tangkap di beberapa wilayah
  3. Pembangunan perikanan budidaya yang ramah lingkungan
  4. Perbaikan mutu produk perikanan nasional agar lebih memiliki daya saing di pasar internasional
  5. Meningkatkan taraf pendidikan dan pengetahuan generasi muda masyarakat pesisir.
  6. Memberdayakan generasi “tua” melalui berbagai pelatihan
  7. Mendirikan ribuan unit-unit percontohan cara menangkap, berbudidaya hingga proses pengolahan ikan yang baik, dengan melibatkan partisipasi masyarakat secara aktif dan didampingi oleh tenaga ahli – sebagai tindak lanjut, menjalin kerjasama tripartet (pemerintah-kelompok masyarakat-pengusaha swasta) – kebijakan pendukung, meliputi penangganan illegal fishing, dan kebijakan-kebijakan politis yang lain.
  8. Kebijakan dan politik fiskal dan anggaran untuk pengembangan dan pengelolaan sektor perikanan dan kelautan
  9. Kebijakan pengembangan ekonomi nelayan tradisional bertumpu pada “ekonomi ganda” (perikanan/kelautan & pertanian tanaman pangan atau perikanan/kelautan & perkebunan atau perikanan/kelautan & ekowisata bahari
  10. Kebijakan pengelolaan perikanan lepas pantai terutama ZEE untuk menunjang perikanan nasional sehingga tak dikuasai dan dimonopoli asing sehingga sekaligus mencegah unregulated, unreported fishing.
  11. Kebijakan pengelolaan wilayan perbatasan berbasiskan sumberdaya alam dan budaya lokal
  12. Kebijakan konservasi yang bersifat otonom dan tak menyerahkan pada kepentingan asing maupun lembaga internasional
  13. Kebijakan pemastian stokc sumberdaya kelautan Indonesia (ikan, barang tambang, dll)

G. Pendapat Responden Atas Kegiatan WOC

  1. Mendorong adanya komitmen di antara negara-negara Asia, untuk bersama-sama dan konsisten menindak para pelaku Ilegal Fishing, khususnya yang terjadi di Indonesia. Dan meminta Uni-Eropa dan Amerika, lebih ketat lagi untuk tidak menerima/membeli hasil tangkapan secara ilegal.
  2. Penghentian pembuangan sampah ke laut
  3. “Save our ocean”
  4. Konservasi yang tak meminggirkan dan memiskinkan nelayan tradisional
  5. Penolakan perdagangan karbon dari laut dan terumbu karang yang sampai kini masih dalam perdebatan ilmiah
  6. Penolakan utang dari negara maju untuk pengusaan sumberdaya kelautan
  7. Pencemaran laut yang disebabkan perusahaan multinasional yang membuang limbahnya ke laut
  8. Nelayan pelintas batas yang sering mendapatkan perlakukan tidak adil dari negara tetangga, misalnya Australia

H. Penutup

Demikian hasil sementara survey kebijakan kelautan dengan tema “Arah Kebijakan Pembangunan Kelautan Pasca Pemilu 2009 dan WOC”. Kami ucapkan terima kasih kepada para pengunjung blog kami yang telah menyempatkan waktu dalam mengisi sorm survey ini. Hasil ini akan terus diperbaharui setiap minggunya sesuai dengan isian form survey yang telah diisi oleh para responden. Oleh sebab itu kami mengaharapkan kepada para pengunjung blog https://pk2pm.wordpress.com untuk dapat mengisi form survey yang sudah kami sediakan.

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Pusat Kajian Pembangunan Kelautan dan Peradaban Maritim (PK2PM), dengan kontak :

Muhamad Karim (Direktur)

No HP : 08121888291

Email : karim_mmi@yahoo.com

Blog : https://pk2pm.wordpress.com

Suhana (Kepala Riset dan Kebijakan Kelautan)

No HP : 081310858708

Email : suhanaipb@gmail.com

Blog : https://pk2pm.wordpress.com

File laporan lengkap dapat di download di bawah ini

laporan-hasil-sementara-survey

Iklan
3 Komentar leave one →
  1. 25/05/2009 5:19 am

    Saya kira, meski sampelnya terbatas, tapi substansinya memiliki generalisasi yang cukup kuat. Terdapat kerumitan di dalam masalah ekonomi nelayan yang saya pahami, khususnya terkait dengan kebijakan ekonominya. Misalnya saja, dalam kondisi tertentu, menurut Fauzi (2006), kebijakan peningkatan armada (serupa kapitalisasi perikanan) tantangannya adalah overfishing. Kemudian, gejala highliner illusion memiliki daya dorong untuk memperpadat kegiatan ekonomi penangkapan ikan. Saya kira di dalam memecahkan masalah ekonomi nelayan dan mengantisipasi overfishing, diperlukan investasi untuk mengembangakan off-fishing. Sebagai pertimbangan lebih formal, persoalan ini dapat di unggah pada kolom file mail list illegal fishing. Judulnya “perilaku ekonomi rumahtangga nelayan tradisional”. Artikel tersebut mereplika kehidupan ekonomi nelayan yang subsisten. Di dalamnya juga tertangkap hubungan bagi hasil nelayan dengan juragan. Saya kira artikel tersebut dapat dipertimbangkan sebagai framework untuk menjelaskan ekonomi nelayan tradisional. Sukses untuk Kang Suhana. We support u’re effort.

    • pk2pm permalink*
      25/05/2009 10:15 pm

      Terima kasih atas apresiasiya. Saya sepakat, kerang memang yang mengisi form adalah responden yang memiliki pengetahuan yang tinggi. Tapi secara statistik jumlah tersebut tidak dapat mewakili sample, jadi nda bisa dijadikan suatu kesimpulan. Kami sangat menjaga kaidah-kaidah ilmiah. Mudah-udahan akan semakin banyak yang mengisi form kuisioner yang kami sajikan. Terima kasih

      Suhana

  2. awaluddin permalink
    21/09/2009 8:04 am

    tolong..

    saya ingin melihat contoh kuesionernya, supaya saya benar2 yakin dengan tujuan survey tersebut sejalan dengan muatan kuesioner yang dirangkum.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: